Wednesday, March 4, 2009

ahhhhh... marah ako

Marah ako pasal semalam..... sakit hati, sakitjiwa, sakit kaki .... aduh, baru ako rasa macamna perasaan kalau public transport di KL ni tunjuk perasaan... tahap dia melampau rupanyer... sesekali di mencurahkan rasa.. aduh sumer penumpang tertekan.. dari satu jiwa sampailah ke beribu jiwa...



satu jam aku menanti di abdullah hukum... dari senyum senyum tengok betapa sepakat lah penumpang dalam tren yang lama berhenti yang ako tak pasti nak kemana... sbb datang menyongsang... hampir sejam baru tren berjalan dan ako serta kak roy pun terperosok sama dalam tren... ohh ok mengarah ke wangsa maju... aduh berhimpit.. TREN DI PANDU MANUAL... apa maknanyer tu ?



tren berjalan terhenjut henjut.... abislah sapu orang sana.. sapu orang sini.. gesel orang depan gesel orang blakang... sampai ke stesen KL sentral... gelap... sekali lagi tren merehatkan diri... lama... isipadu tren usah citerlah.... macam sardin ops bukan.... macam tuna dalam tin yang sedia untuk di makan... PINTU TREN AKAN DI TUTUP SECARA MANUAL... pengumuman.. setelah setengah jam baru pintu tren di tutup... lama sungguh berpikir nak tutup pintu.. tapi yelah.. MANUAL... tren ada berapa pintu... banyakkan... lambatlah skit derang nak tutup..



sampai pasar seni.. cantik rupanyer pandangan KL waktu malam dari dalam tren.. kat pasar seni ramai jugak naik... bertolak tolak.. belum pun sampai masjid jamek... dengar orang menjerit.. 'hei.. watch out your hand'... 'kamu buat apa' ada plak jugak slanga indonesia...

'no.. no.. i'm not' kebetulan pintu tren ke masjid jamek tu terbukak.. dah sampai.. terus la mamat yang muka ala ala macam bangla + pakistan.. keluar..celaka lahanat... meraba rupanyer... ako tak sempatwat apa2 sbb kalau ako nak tumbuk pun bukan takat muka si lahanat tu yang kena.. tapi mesti 3 4 orang lagik akan kena sbb ramai sgt berhimpit...syaitan betul... celaka.. amik kesempatan... sib baik budak pompuan tu jerit.. tapi ako still kesal sbb dia tak sepak atau siku celaka tu...



perghhhh... panjang perjalan... sampai wangsa maju ako rasa macam kaki ako dah tak boleh nak

No comments: